recent post

Minggu, 10 Februari 2013

Konsep Esensial


TUGAS SISTEM BASIS DATA
Konsep Esensial

Dosen Pengampu : Nina Setiyawati, S.Kom



 






Disusun oleh :

1.      Paulus Prayogi                  (672012186)
2.      Bernadine Jesica Lioni     (672012042)
3.      Grace Pakasi                     (672012184)
4.      Ari P. W. Utomo               (702012069)
5.      Candra Listyanto              (702012064)



Fakultas Teknologi Informasi
Universitas Satya Wacana
Tahun 2013
A. Latar Belakang.
            Dalam memahami system basis data, sampailah kita pada sebuah elemen yang di sebut sebagai entitas, relasi tuple, atribut dan bagai mana jenis-jenis dari relasi tersebut. Di dalam laporan ini kami menyajikan topic-topik untuk di kaji.
            Di dalam laporan ini juga kami penulis membahas apa saja definisi dari entitas itu, dan apa yang dimaksud dengan tuple dan atribut itu menurut pengertian basis data, kami juga membahas apa elemen-elemen dari entitas tersebut. Dalam entitas, kita juga mengenal kata relasi, apa sebenarnya makna dari relasi menurut basis data itu, dan jenis-jenisnya.
            Semoga laporan yang penulis buat dapat menjadikan sebuah referensi dan menjadikan sebuah pengetahuan dan dapat menambah ilmu bagi kita sebagai penulis dan para pembaca.
B.    Rumusan Masalah.

1.      Jelaskan pengertian entitas dan berikan contoh!
2.      Jelaskan pengertian record/tuple dan berikan contoh!
3.      Jelaskan pengertian field/atribut dan berikan contoh!
4.      Sebutkan dan jelaskan setiap elemen dalam struktur entitas!
5.      Apakah relasi itu?
6.      Sebutkan dan jelaskan jenis relasi antar entitas!

C.    Tujuan.

1.      Memahami pengertian dari entitas.
2.      Mengerti mengenai elemen-elemen dari entitas.
3.      Memahami apa dafinisi dari relasi itu.
4.      Menambah pengetahuan mengenai entitas dan relasi.
5.      Memenuhi penilaian mata kuliah Sistem Basis Data.

D.    Isi.

1.     Pengertian Entitas.
Sebuah database dapat dimodelkan sebagai
a.       Sekumpulan entitas
b.      Hubungan antarentitas
Entitas (entity) adalah sebuah objek yang keberadaannya dapat dibedakan terhadap objek lain. Entitas dapat berupa orang, benda, tempat, kejadian, konsep
Contoh:
1.      Orang: MAHASISWA, DOSEN, PEMASOK, PENJUAL
2.      Benda: MOBIL, MESIN, RUANGAN
3.      Tempat: NEGARA, DESA, KAMPUNG
4.      Kejadian: PENJUALAN, REGISTRASI
5.      Konsep: REKENING, KURSUS
Sebuah entitas memiliki sejumlah atribut.
Contoh: mahasiswa memiliki nama dan alamat
Himpunan entitas adalah sekumpulan entitas yang berbagi atribut yang sama.
Contoh: sekumpulan mahasiswa, dosen, atau perusahan.
Entitas adalah sesuatu yang ada dan dapat melaksanakan suatu kegiatan dan dapa berupa subyek hukum tersendiri.
Entitas sebagai bentuk umum dibedakan menjadi :
·                     Fisik Entitas
Entitas yang bersifat fisik. Contoh : pegawai, guru, dan karyawan.
·                     Konsep Entitas
Entitas yang tidak bersifat konsep. Contoh: gaji,sekolah
·                     Entitas Kuat
Entitas yang mempunyai atribut kunci. Entitas ini bersifat mandiri, keberadaanya tidak bergantung pada entitas lainnya. Percepatan entitas kuat selalu memiliki karakteristik yang unik disebut identifier (sebuah atribut tunggal atau gabungan atribut-atribut yang secara unik dapat digunakan untuk membedakannya dari entitas kuat yang lain).
Kebanyakan entitas dalam suatu organisasi dapat digolongkan sebagai entitas kuat (strong entity) yaitu entitas yang mandiri, yang keberadaannya tidak bergantung pada keberadaan entitas yang lainnya. Instansiasi entitas kuat selalu memiliki karakteristik yang unik (dinamakan identifier atau sering disebut sebagai atribut pengidentifikasi) yaitu, sebuah atribut tunggal atau gabungan atribut-atribut yang secara unik dapat digunakan untuk membedakannya dari entitas kuat yang lain.
·                     Entitas Lemah
Entitas yang tidak mempunyai atribut kunci. Entitas lemah diidentifikasikan dengan menghubungkan entitas tertentu dari tipe entitas yang lain ditambah atribut dari entitas lemah. Tipe entitas lain yang dipakai untuk mengidentifikasikan suatu entitas lemah disebut identifying owner dan relasi yang menghubungkan entitas lemah dengan owner disebut identifying relationship Contoh entitas pegawai.

2.     Pengertian Record/Tuple.
Tuple merupakan baris pada sebuah relasi atau kumpulan elemen-elemen yang saling berkaitan menginformasikan tentang suatu entitas secara lengkap. Satu record mewakili satu data atau informasi tentang seseorang.
Tuple (Tupel) merupakan suatu baris dari suatu relasi. Pada relasi PEGAWAI, setiap tupel mempunyai 5 nilai, masing-masing untuk setiap atribut NIP#, Nama, Alamat, Gaji dan KodeDiv.
Contoh:
·         Record entry mahasiswa adalah kumpulan data value dari field nobp, nama, jurusan dan alamat per-barisnya. Dalam tabel database, record disebut juga baris.

3.     Pengertian Field/Atribut.
Atribut merupakan kolom dari suatu relasi yang mempunyai nama. Atribut-atribut pada suatu relasi tidak harus tersusun secara khusus, setiap entitas mempunyai atribut atau suatu sebutan untuk mewakili suatu entitas yang mendeskripsikan karakter dari entitas tersebut. Atribut atau field juga disebut sebagai satuan data terkecil yang   tidak dapat dipecah lagi menjadi  unit lain yang bermakna.  Misalnya pada data Mahasiswa,  field / atribut datanyadapat berupa : nim, nama, tempatlahir, tanggallahir, alamat dan atribut lainnya yang menyangkut mahasiswa tersebut. Istilah lain elemen dataadalah medan / field, kolom, item, dan atribut. Istilah yang umum dipakai adalah field, atribut atau kolom.
4.     Elemen Dalam Struktur Entitas.

Entytas mempunyai elemen yang disebut atribut, dan berfungsi mendekripsikan karakter dari entitas. Atribut adalah properti atau karakteristik yang dimiliki oleh suatu entitas dimana properti atau karakteristik itu bermakna atau berarti bagi organisasi atau perusahaan, misalnya untuk pencatatan data pegawai di suatu instansi, entitas pegawai mungkin memiliki atribut-atribut nomor induk pegawai, nama, alamat, nomor telepon, gaji pokok dan lainnya. Setiap diagram hubungan entitas bisa terdapat lebih dari satu atribut. Atribut digambarkan dalam bentuk elips.Entitas memiliki himpunan atribut yang berasosiasi dengannya.
Atribut terdiri dari atribut sederhana atau atormis, atribut komposit, atribut berharga tunggal. atribut null-value, atribut kunci, atribut bernilai banyak dan atribut turunan. Masing-masing atribut memiliki ciri tersendiri. Atribut atormis tidak dapat dibagi-bagi menjadi atribut yang sederhana. Atribut komposit adalah atribut yang dapat dipecah menjadi atribut lain, misalnya atribut alamat dapat dipecah menjadi atribut jalan, kecamatan, kelurahan,kota serta kode pos. atribut komposit digunakan pada database untuk kemudahan menjawab pertanyaan-pertanyaan tertentu dalam database atribut berharga tunggal mempunyai satu harga untuk entitas tertentu, atribut null-value tidak mempunyai nilai, atribut kunci merupakan atribut unik dari suatu entitas dan nilai dari atribut kunci akan berbeda untuk masing-masing entitas.atribut bernilai banyak adalah atribut yang entitasnya lebih dari satu, misalnya adalah atribut hobi. Atribut hobi ini bisa terdiri dari atribut berenang, atribut voli dan atribut berbelanja.atribut turunan merupakan atribut yang didapat dari atribut lainnya.Pada entitas pegawai terdapat atribu nomor induk yang biasanya terkandung nilai tahun masuk, misalnya NIP =5195025, berarti Pegawai yang bersangkutan masuk pada tahun 1995), maka jika kita tambahkan atribut Lama_Kerja pada entitas Pegawai, atribut Lama_Kerja dapat kita hitung dengan cara mengurangkan tahun dimana perhitungan dilakukan (katakanlah 2005) dengan tahun mahasiswa yang bersangkutan masuk ke Instansi (Hasilnya 10 tahun).

5.     Definisi Relasi.

Menurut Lutfi Rahman Relasi adalah hubungan antara tabel yang merepresentasikan hubungan antar obyek di dunia nyata.
Menurut John Friadi, S.Kom, M.Si, MCT, MOS, CITIL  Pengertian relasi database adalah hubungan yang terjadi pada suatu tabel/file dengan tabel /file lainnya yang saling berinteraksi dan bersinergi satu sama lainnya.

6.     Jenis Relasi Antar Entitas.

Jenis – jenis Relasi antar Entitas berdasarkan Derajat Kardinalitas dan Derajat Relasi Maksimum – Minimum
~ Satu ke satu (one to one)
Setiap data pada entitas A berhubungan dengan maksimal satu data pada entitas B, begitu pula sebaliknya.
RelasiOneToOne
RelasiOneToOne
~ Satu ke banyak (one to many) atau Banyak ke satu (many to one)
Setiap data pada entitas A bisa berhubungan dengan banyak data pada entitas B, tetapi data pada entitas B berhubungan maksimal hanya dengan sebuah data di A.
~ Banyak ke banyak (many to many)
Setiap data pada entitas A bisa berhubungan dengan banyak data pada entitas B, demikian pula sebaliknya.
RelasiManyToMany
RelasiManyToMany
Jenis – jenis Relasi antar Entitas berdasarkan Derajat Relasi Minimum-Maximum
Menunjukkan hubungan (korespondensi) minimum yang boleh terjadi dalam sebuah relasi antar entitas.
Misalnya: pada relasi “bekerja untuk” pada entitas pegawai terhadap departemen Derajat relasi minimumnya adalah satu. Dalam arti lain, setiap pegawai minimal harus memiliki sebuah relasi terhadap Departemen, atau setiap pegawai selalu memiliki tempat di mana dia bekerja.
Notasi (x,y) pada relasi menunjukkan derajat minimum (x) dan derajat maksimum (y) pada sebuah relasi.
Partisipasi total bisa dinotasikan dengan memberikan derajat relasi minimum (x) = 1.








E.    Kesimpulan.

1.       Entitas adalah sebuah objek yang keberadaannya dapat dibedakan terhadap objek lain. Entitas dapat berupa orang, benda, tempat, kejadian, konsep yang memilikiatribut.
2.      Record/tuple  adalah baris pada sebuah relasi atau kumpulan elemen-elemen yang saling berkaitan menginformasikan tentang suatu entitas secara lengkap.
3.      Field/atribut  adalah kolom dari suatu relasi yang mempunyai nama yang mewakili suatu entitas yang mendeskripsikan karakter dari entitas tersebut.
4.       Entitas mempunyai elemen yang disebut atribut, dan berfungsi mendekripsikan karakter dari entitas.Atribut terdiri dari atribut sederhana atau atormis, atribut komposit, atribut berharga tunggal. atribut null-value, atribut kunci, atribut bernilai banyak dan atribut turunan.
5.       Relasi database adalah hubungan yang terjadi pada suatu tabel/file dengan tabel /file lainnya yang saling berinteraksi dan bersinergi.
6.      Jenis – jenis Relasi antar Entitas berdasarkan Derajat Kardinalitas dan Derajat Relasi Maksimum – Minimum terdiri dari relasi one-to-one, one-to-many, dan many-to-many.


F.     Daftar Pustaka.

(Date: 18 April 2010 ; Time: 6:59 AM ; http://akuwada.blogspot.com / 2010/04/ relasi-relasi-adalah-hubungan-antara.html ).

( Date 22 November 2012 ; http://www.johnfriadi.blogspot.com ).

Jeffrey Hermanto Halimsetiawan:2009.


wikipedia.com (diakses pada 3 februari 2013, pukul 16.30).




0 komentar:

Poskan Komentar